Dharma Pongrekun Siap bentuk Tim untuk kumpulkan Dukungan maju Pilkada DKI Jakarta 

JAKARTA, CAKRAWALA45.COM – Peter Setiono Ketua OKK RJN Wadah Profesi Wartawan Foto bersama Komjen (Purn) Dharma Pongrekun, Bakal calon Gubernur DKI Jakarta dari jalur independen atau perseorangan, Komjen (Purn) Dharma Pongrekun. 

Akan mencalonkan diri sebagai Bacagub DKI. Dan akan memberikan SK Ke Organisasi NUSWANTARA DKIDI KETUAI Ibu. Ireni Anggreani. Pada Tanggal 06/04/2024. Di Harco Glodok Lantai 6 Foodcourt.

Mantan Wakil Kepala Badan Siber Sandi Negara (BSSN) Komjen (Purn) Polisi Dharma Pongrekun membentuk Tim Perjuangan Dharma Pongrekun untuk mengumpulkan dukungan melalui KTP dari masyarakat untuk maju di Pilkada DKI Jakarta.

Ia mengatakan, kegiatan yang sedang dilakukan saat ini adalah pengumpulan salinan atau fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP) dari masyarakat DKI Jakarta sebagai bentuk dukungan dan syarat wajib yang diajukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jakarta bagi kandidat gubernur dari jalur perorangan.

Menurut dia, KPU mensyaratkan adanya dukungan KTP sebanyak 7,5 persen dari jumlah penduduk terdaftar sebagai pemilih di Pilkada Jakarta.

Ia menyebutkan, dari data terakhir KPU Pusat pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, di Jakarta terdapat 8.252.897 pemilih yang dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT).

“Total dukungan yang harus dikumpulkan sekitar 750.000 KTP warga Jakarta agar sebagai syarat wajib mendaftarkan Dharma Pongrekun ke KPU Jakarta,” kata dia.

Komjen (Purn) Polisi Dharma Pongrekun melakukan deklarasi untuk maju di Pilkada DKI Jakarta di Gedung Juang 45 Jakarta. Sabtu 24/3/2024.

Pria kelahiran 12 Januari 1966 itu memastikan, meski tidak lagi menjadi Ibu Kota Negara (IKN), Jakarta akan selalu menjadi pusat ekonomi dan perdagangan.

“Jika dalam masa jabatan saya sebagai gubernur nantinya IKN sudah menjalankan fungsinya sebagai ibu kota pemerintahan Indonesia, maka Jakarta harus tetap menjadi pusat ekonomi dan perdagangan,” kata dia.

Dharma juga ingin memastikan bahwa semua kurikulum pada sistem pendidikan yang berlangsung di Jakarta harus mengajarkan akhlak kepada para siswa dan menempatkan pendidik sebagai contoh.

“Hal ini agar mampu melahirkan generasi penerus bangsa yang beradab sebelum mereka menamatkan pendidikannya di sekolah,” kata dia. Penulis Arfendy, CFLE.

Sehingga berita ini diterbitkan oleh Tim Jurnalis Cakrawala45.com. (RED)